//Pendidikan Karakter Dalam Program PRIMAGO intensive CAMP
Primago camp Bimbel Bimbingan Masuk GONTOR Jakarta Tangerang Depok Bekasi Bogor

Pendidikan Karakter Dalam Program PRIMAGO intensive CAMP

Pendidikan karakter merupakan sesuatu yang amat sangat penting dalam kekuatan suatu bangsa, yang ironisnya sudah genting dan langka didalam dunia pendidikan kita saat ini. Terbukti penyelenggara pendidikan (sekolah) dan orang tua lebih takut anak didiknya mendapatkan nilai rendah diatas kertas atau tidak naik kelas dibanding anak didik mereka suka tawuran, meninggalkan ibadah, tidak patuh dan hormat pada orang tua, dan akhirnya menjadi budak zamannya.

Untunglah di Indonesia masih ada lembaga pendidikan pesantren, yang sangat menjunjung tinggi Carakter Building anak didiknya, Dan GONTOR menjadi salah satu lokomotif pendidikan karakter terbaik di Indonesia. Sebab di dunia Pesantren, pendidikan karekater bukan sekedar pelengkap materi pelajaran yang disampaikan didalam kelas, melainkan melekat dalam berbagai aktivitas  harian. Mulai dari bangun pagi hingga tidur kembali dimalam hari, seperti manajemen waktu, manajemen belajar, sampai mengantri dari mulai mandi, makan, bahkan beli kebutuhan santri dikoperasi. Sehingga konsep pendidikan dan pengajaran dunia pesantren bukan hanya sekedar transformasi Knowledge, malainkan juga transformasi value agar mampu diterapkan dalam kehidupan sehari- hari.

Untuk itulah, ditengah minimnya perhatian lembaga pendidikan non pesantren pada aspek pembentukan karakter ini dalam kehidupan sehari hari para muridnya, maka PRIMAGO hadir memberikan solusi berupa sebuah program yang bernama PRIMAGO intensive CAMP (PIC). 

Dengan konsep miniatur pesantren GONTOR, kegiatan peserta PIC dalam 24 jam dibuat sedemikian rupa agar dalam keseharian mereka melakukan banyak hal kegiatan positif produktif dan edukatif, yang diharapkan dapat menjadi kebiasaan mereka sehari hari di tengah lingkungan mereka.

Formulasi kegiatan PIC dimulai dari bangun pagi, tahajjud, sholat subuh berjamaah, latihan kultum, latihan berbahasa Arab dan Inggris, latihan imamah dan doa sehari hari, hafalan surah juz 30, ngantri makan dan mandi, mencuci piring sendiri, menjaga kebersihan, bersih bersih lingkungan sekitar, lari pagi, latihan public speaking, olahraga bersama, out bond tim building dan yang terpenting adalah tadarus Al-Qur’an. Diharapkan program ini mampu mewarnai Mental, Mindset & Moral para peserta untuk menjadi lebih baik bagi dirinya, keluarganya maupun orang lain.

Membuat kegiatan miniatur Pesantren seperti PIC ini ditengah kesibukan sekolah tidaklah mudah. Ada saja alasan untuk tidak bisa mengikutinya. Seperti lokasi yang sedikit jauh dari domisili, anak yang tidak mau ikut program ini, hingga bentrok dengan kegiatan belajar di sekolah.  Namun, Alhamdulillah program PRIMAGO intensive Camp Angkatan I ini mampu diikuti oleh 52 Peserta (Putra) yang berasal dari beberapa sekolah mulai dari kelas 4 SDIT, SDI, SD Negeri, Sekolah Alam, SMPN, SMPIT hingga yang sudah SMA. Mereka datang dari  berbagai kota, baik dari Jakarta Selatan, Timur, Utara, Pusat, Depok, Bogor, Tanggerang, Cikarang, Bekasi, Kerawang, hingga Purwakarta.

Bimbel Masuk Gontor di Jakarta

Ternyata kegiatan yang diadakan disetiap akhir pekan (Jumat Sore – Ahad Sore) ini amat sangat diminati oleh para peserta. Mereka sangat antusias menjalani rutinitas dan kegiatan yang sangat padat, tanpa ada keluhan meski diliputi kelelahan. Inilah pendidikan yang sesungguhnya, bagaimana para peserta didik dilatih untuk menjalani proses itu sendiri dengan sepenuh hati.

Kegiatan PIC didesain agar menumbuhkan rasa kepedulian, budaya mengantri, bersabar dan gotong royong, rajin ibadah, semangat belajar dan hormat orang tua pada diri peserta. Program latihan menjadi santri ini didesain dalam bentuk Camp dan Fun Learning secara Intensiv sehingga para peserta bisa mandiri, guyup gotong royong mandiri, dan memiliki tanggungjawab serta kebersamaan.

Kegiatan outdornya pun beranekaragam mulai dari Lari pagi, Futsal, Fun Outbond, Renang dan Panahan, Insya Allah kedepan dilengkapi dengan kegiatan berkuda. 

Kekuatan Sebuah Bangsa Tergantung Pada Karakter Generasi Bangsa Tersebut

Maka tidak heran kenapa banyak negara miskin sumber daya alam, tapi lebih maju perkembangan dan peradaban dari kita. Karena Guru di negara tersebut Lebih Khawatir Jika Muridnya Tidak Bisa Mengantri Ketimbang Tidak Bisa Matematika !

Seorang Guru di Australia pernah berkata :
*“Kami tidak terlalu khawatir anak-anak sekolah dasar kami tidak pandai Matematika”. Kami jauh lebih khawatir jika mereka tidak pandai mengantri.”*
Saat ditanya “kenapa begitu?”

Jawabnya :

  1. Karena kita hanya perlu melatih anak 3 (tiga) bulan saja secara intensif untuk bisa matematika (Berhitung), sementara kita perlu melatih anak hingga 12 tahun atau lebih untuk bisa mengantri dan selalu ingat pelajaran di balik proses mengantri (Pendidikan).
  2. Karena tidak semua anak kelak menggunakan ilmu matematika kecuali TAMBAH, KALI, KURANG DAN BAGI. Karena sebagian besar mereka akan jadi penari, atlet, musisi, pelukis, dsb.
  3. Karena semua generasi pasti lebih membutuhkan pendidikan Etika & Moral dan Ilmu Berbagi dengan Orang Lain saat mereka bergaul dimasyarakt kelak.

Lalu pelajaran dan pendidikan penting apa di balik PROGRAM intensive CAMP ini?”

Pastinya banyak sekali…

  1. Anak belajar manajemen waktu.
    Jika ingin mengantri paling depan datang lebih awal dan persiapan lebih awal, semuanya serba ngantri, dari mandi, makan, belanja dikoperasi, cuci piring.
  2. Anak belajar bersabar menunggu gilirannya jika ia mendapat antrian di tengah atau di belakang sekaligus belajar bersabar jauh dr orang tua.
  3. Anak belajar mandiri tanpa harus selalu didampingi olah kedua orang tua.
  4. Anak belajar disiplin dan tanggungjawab, sehingga tidak mudah menyerobot/mengambil hak orang lain.
  5. Anak belajar kreatif untuk memikirkan kegiatan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi kebosanan saat mengantri.
  6. Anak bisa belajar bersosialisasi menyapa dan berkomunikasi dengan orang lain yang baru dikenal dan berasal dari daerah lain
  7. Anak belajar tabah dan sabar menjalani proses dalam mencapai tujuannya walaupun itu berat karena harus jauh dari orang tua.
  8. Anak belajar hukum sebab akibat, bahwa jika datang terlambat harus menerima konsekuensinya di antrian belakang. Bila bersalah atau melanggar aturan akan mendapatkan sangsi
  9. Anak belajar disiplin, teratur, dan menghargai orang lain
  10. Anak akan belajar memimpin dan dipimpin
  11. Belajar saling menghormati dan menghargai sesama teman, khususnya teman seperjuangan
  12. Dan lain sebagainya
Peserta PRIMAGO camp

Peserta PRIMAGO camp terdiri dari Putra dan Putri mulai dari kelas 4 SD sampai Siswa/i SMA

Insya Allah…Program Camp seperti ini akan rutin diadakan oleh PRIMAGO sebagai sumbangsih pada perbaikan dan pendidikan generasi bangsa yang kuat. Untuk itu, bagi yang mau ikutkan ananda tercinta dalam program ini bisa chat WA 0896-0282-2094 ini.

 

Comments

comments